Santri Cendekia

Kapankah Datangnya Pertolongan Allah?; Tadabbur Surah An-Nashr

1. Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan

2. Dan kamu melihat manusia berbondong-bondong masuk ke dalam agama Allah.

3. Maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohon ampunlah kepada-Nya. Sesungguhnya Dia Maha Penerima Taubat.

Ayat ini turun berkenaan dengan peristiwa pembebasan makkah (fath makkah). Dimana saat itu Rasulullah SAW dan para sahabat berhasil membebaskan makkah dari kuasa kaum kafir quraisy dan berbagai macam berhala maupun perbuatan syirik di dalamnya.

Ada yang menarik yang harus kita cermati, pada ayat pertama, Allah memberi urutan keterangan bahwa apabila pertolongan Allah dan kemenangan telah datang. Allah meletakan pertolongan Allah sebelum kata kemenangan. Dapatlah kita pahami bahwa syarat mutlak datangnya kemenangan bagi islam adalah ketika Allah sudah berkehendak.

Untuk memberikan pertolongannya, wamannashru illa min ‘indillah (tidak ada pertolongan kecuali dari sisi Allah) – al anfal : 10.

Di lidah mudah saja kita berucap, “yaiyalah namanya kemenangan pasti karena pertolongan Allah”. Padahal untuk benar-benar mengilmuinya sehingga menjadi salah satu karakter pemikiran kita sehari-hari ini sangat sulit. Tidak ingatkan kita langkah vital yg ditempuh sayyidina Umar ra yang mencopot jabatan khalid ra dari jabatannya sebagai panglima perang utama pasukan muslimin, salah satunya karena saat itu banyak diantara kaum muslimin mulai berpikir bahwa khalid lah sebab2 kemenangan perang-perang yang dilalui oleh muslimin? Padahal kita tahu generasi sahabat adalah generasi yang memiliki tingkat tauhid yang tinggi. Dan itupun masih hampir tergelincir ketika memandang sebab-sebab kemenangan muslimin dalam berbagai perang.

Atau ketika sekarang kita melihat cengkraman zionis dalam aspek ekonomi ribawi misalnya, tidak sedikit di antara kita akan terpukul jatuh dan enggan memikirkan bagaimana caranya menembus blokade yang kelihatan begitu kuat dan mengakar. Atau mungkin ada yang akhirnya apatis karena mentok menghadapi situasi dan perhitungan di atas kertas yang begitu lemah.

Atau hati yang bergidik melihat kemajuan teknologi musuh-musuh islam. Itu semua karena kita lupa konsep pertolongan Allah, dan kita senantiasa lupa bahwa “walillahi khozaainussawati wal ardh” (bagi Allah lah perbendaharaan langit dan bumi) – al munafiqun : 6

Atau bagaimana mungkin Rasulullah justru harus memulai islam yg kelak akan menerangi ufuk timur dan barat seluruh dunia justru di sebuah tempat yang memiliki SDM yang tidak siap di jamannya (arab ditengah panggung besar romawi dan persia)? Semua agar kita belajar bahwa pernak-pernik dunia yang kasat mata bukanlah kunci utama kemenangan islam.

Kunci kemenangan islam adalah pertolongan Allah, pertolongan yang hanya akan Allah berikan kepada mereka yang pantas untuk mengibarkan bendera kejayaan islam sekali lagi. Yang lurus tauhidnya, dalam ilmunya, kuat jihadnya, lembut ukhuwahnya, ikhlas amalnya.

Baca juga:  Mintalah Langsung Pada Allah!; Tadabbur Surah al-Ikhlas (2)

Pada ayat kedua, masih dengan pembahasan yang mirip dengan ayat pertama, bahwa sebab dari masuknya berbondong-bondong manusia adalah karena pertolongan Allah.

“Dan bukanlah kewajibanmu untuk memberi mereka petunjuk, namun Allah yang memberi petunjuk kepada siapa yang ia kehendaki” (Al-baqarah : 272)

Jika pertolongan itu telah datang, dan kau merasakan kemengan..

Bagian yang paling menarik dari ayat ini ada pada ayat terakhir, dari 2 ayat prolog, di satu ayat terakhir ini Allah memberikan perintah kepada kita dengan sebuah nilai tauhid yang sangat dalam dan indah ; Setelah Allah memberikan pertolongan dan kita mendapatkan kemenangan dan banyaknya manusia yang masuk ke dalam islam, Allah perintahkan kita untuk

“Maka bertasbihlah (sucikan) dengan memuji Rabbmu dan mohon ampunlah, sesungguhnya Dia Maha Penerima Taubat”

Mengapa ketika kita sudah mendapatkan kemenangan, Allah memerintahkan kita untuk mensucikan Nama-Nya dengan memuji-Nya, lalu memohon Ampunan?

Perlu diketahui dan kita perhatikan bersama, tujuan dari bertasbih adalah untuk menyucikan Allah ‘azza wa jalla dari berbagai macam kekurangan dan sifat-sifat yang mustahil bagi Dzat-Nya. Kita diperintahkan untuk mensucikan-Nya ketika mendapat kemenangan agar kita tetap sadar dan mengilmui sepenuhnya bahwa tidak mungkin kemenangan itu lepas dari campur tangan Allah meski hanya sepersekian persen. Allah tidak mengantuk dan tidak tidur, tidak lalai dan lepas dari apapun yang terjadi, termasuk dalam kemenangan dakwah.

Rasulullah, teladan kita, memang benar apa kata ibunda aisyah ra, bahwa beliau adalah al qur’an yang berjalan. Beliau mengajarkan kita makna ayat ini seutuhnya, di kala pembebasan makkah, beliau tundukan kepala dalam dalam seraya memuji muji Rabbnya.

Seolah-olah seluruh manusia bertanya, “sikap pemenang macam apa ini?”. Islam hadir untuk benar benar memberikan parameter baru dalam akhlaq, dikala pemenang di seluruh dunia merayakan kemenangan dengan sikap tubuh yang angkuh, islam ajarkan perayaan yang lebih indah, syahdu, tapi keras merontokan kesombongan penentang-penentangnya.

Memang kemenangan bersama Allah jauh lebih indah dan terjamin daripada menang bersama ego dan keangkuhan. Meskipun yang kita kalahkan orang kafir sekalipun, Allah dengan kasih sayang-Nya mencegah kita untuk angkuh barang sedetikpun. Karena mereka yang melupakan Allah dalam kemenangan, hanya tinggal menunggu waktu untuk dilumat oleh kekalahan.

Sucikan Allah dengan pujian, karena kita hanyalah cangkang kosong yang tak berarti tanpa pertolongan-Nya, di hari kemenangan itu, kebaikan tertinggi hanya pantas kita sematkan kepada Allah, dan Allah akan menyematkan sebaik baik derajat pada hamba hamba yang senantiasa berdzikir kepada-Nya.

Baca juga:  Dua Surah Pelindung Diri; Tadabbur an-Nas dan al-Falaq (1)

Dan mohonlah ampun, karena Rasulullah yang ma’shum itupun bertobat 100 kali dalam sehari. Bertobat dan memohon ampun tidak hanya dilakukan ketika kita ‘sadar’ baru melakukan dosa, tapi juga patut dilakukan ketika kita merasa tak berdosa, dan patut dilakukan pada momen2 dimana hati kita berpotensi untuk terjangkit rasa ujub dan sombong, contohnya ketika kita mendapatkan kemenangan.

Rasulullah senantiasa berdoa “allahummagfirli, watub’alayya innaka antattawabul ghofur” setelah beliau memberikan pengajaran kepada para sahabat. Bukankah mengajarkan ilmu adalah ibadah dan kebaikan? Untuk apa Rasulullah meminta ampun? Untuk apa apa yang mungkin tersirat dalam hati tanpa sadar bahwa kebaikan yang kita lakukan justru membuat kita menjadi sombong dan ujub. Kita yang merasa menjadi sumber hidayah dan ilmu orang lain, kita yang merasa paling sedikit celanya dan paling indah akhlaqnya.

Dan tentu memohon ampun kepada Allah melatih jiwa untuk menyadari kita ini hamba yg lemah dan mudah berbuat dosa, jangan sibuk mengagumi diri, lebih baik sibuk menghisab diri. Sungguh, Allah Maha Penerima Taubat. Jikapun ada yang terlanjur salah dalam sikap kita menerima kemenangan, bertaubat lah, karena Allah Maha Pengampun.

Kesimpulan..

1. Selayaknya seorang mukmin harus senantiasa optimis dalam memperjuangkan tegaknya tauhid di muka bumi ini seberapapun banyak dan kuatnya musuh-musuh islam. Karena sesungguhnya, sumber kemenangan kita sudah jelas dan mutlak, yaitu pertolongan Allah, tidak usah pusing bagaimana pertolongan Allah itu akan datang, “mataa nashrullah? Alaa inna nashrollohi qoriib” (bilakah datang pertolongan Allah? Sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat) – Al baqarah : 214. Pertolongan Allah itu dekat, dan akan datang dari arah yang tidak kita sangka-sangka, tidak kita duga, penuh kejutan. Jangan sibuk memikirkan bagaimana jika begini dan begitu, cukup sibuk memikirkan bagaimana caranya agar kita menjadi kaum yang pantas untuk diberikan kemenangan oleh Allah, “Allah tidak akan mengubah nikmat yang diberikan pada suatu kaum, hingga kaum tersebut merubah apa-apa yang ada pada diri mereka” – Al Anfal : 53.

Tidak ada sejarahnya islam kalah karena musuh-musuh yang kuat, islam kalah ketika para pemeluknya mulai hidup dengan cara-cara yang jauh dari nilai-nilai islam itu sendiri. Perang uhud, momen kekalahan yang menyakitkan, yang terjadi bahkan ketika Rasulullah masih ada ditengah-tengah kaum muslimin, Apa sebabnya? Ketika para pasukan pemanah mengabaikan perintah Rasulullah untuk bertahan di post masing-masing karena sesaat muncul ketamakan pada hati-hati mereka untuk berebut ghanimah. Atau ketika perang hunain, pasukan muslimin juga hampir kalah saat Rasulullah masih ada di tengah-tengah mereka, mengapa? Sekelompok orang mengikuti perang dengan rasa takabbur bahwa mereka akan menang karena jumlah mereka yang banyak, Allah mereka lupakan dari sebab-sebab kemengan itu. Bayangkan, kehadiran Rasulullah di tengah-tengah pasukan muslimin pun tidak dapat menjamin kemenangan jika masih ada ‘penyakit-penyakit’ yang menggerogoti tauhid di dalam tubuh pasukan dan masih ada sekelompok orang yang enggan mematuhi sunnah-sunnah ataupun perintah Nabinya.

Baca juga:  Siapakah Allah Menurut Allah? ; Tadabbur Surat al-Ikhlas (1)

2. Syaithan itu memiliki perjuangan yang luar biasa dalam menggelincirkan manusia, mudah bagi makhluk laknat itu berbisik kepada kita agar kita terus senantiasa menjadikan asbab-asbab selain Allah sebagai sumber kemenangan yang kita kejar sepenuh hati, sampai akhirnya kita sadar bahwa diujung jalan itu hanya ada jalan buntu dan kita tidak menemukan kemenangan dimanapun.

3. Dalam persoalan memenangankan Agama Allah saja, kita wajib merayakannya dengan menyandarkan segala macam pujian dan kehebatan kepada-Nya, mentasbihkan-Nya, apatah lagi soal-soal kemenangan kecil yang bersifat duniawi.

4. Salah satu ukuran tauhid seseorang, bisa dilihat seberapa jernih mata batinnya untuk menyandarkan segala sesuatu kebaikan yang terjadi dalam urusan dunia dan akhiratnya kepada Allah ‘azza wa jalla semata-mata, hatta dalam urusan ibadah. Karena perlu kita sadari bersama, seberapapun banyaknya amal saleh kita, yang tampak maupun yang tersembunyi, semua bisa kita lakukan karena 100% kontribusi Allah, contoh : ketika kita melakukan ibadah tersenyum kepada orang lain saja, kita sudah menggunakan banyak ‘modal’ dari Allah ;

– Berapa banyak syaraf tubuh yang bekerja untuk menghasilkan satu senyuman Indah.

– Berapa cepat impuls yang bergerak dalam syaraf kita untuk menghasilkan senyuman tepat pada waktunya, gak lucu kan kita bertemu seseorang dan baru tersenyum 5 detik setelahnya, orangnya udah kabur bro.

– Akal sehat yang Allah berikan kepada kita sehingga kita bisa memilih untuk tersenyum ketika bertemu orang tersebut dari sekian banyak pilihan sikap yang bisa kita perbuat seperti acuh tak acuh, buang muka, pura-pura main hp, dsb. Ingin menangis rasanya jika ingat kita ini hanya cangkang kosong tanpa kebaikan-kebaikan dari-Nya.

Allahu’alam bishshawab

irfan fahmi

mencoba memahami makna dari surat-surat cinta yang Allah turunkan melalui Nabi dan Rasul-Nya

Add comment

Tinggalkan komentar

%d blogger menyukai ini: