Santri Cendekia
Home » Menduniakan Islam Nusantara ala Ustadz Yusuf Mansur

Menduniakan Islam Nusantara ala Ustadz Yusuf Mansur

Dr. Thariq as-Suwaidan dan Ust YM
“Islam Nusantara” di dalam tulisan ini maknanya adalah Islam yang diamalkan oleh orang-orang di Indonesia. Seperti apa? ya seperti yang kamu amalkan sehar-hari, kamu kan orang Indonesia. Tapi tulisan ini tidak akan bicara tentang kamu, sob. Sori ya. Hehe. Juga bukan tentang Islam hasil vernakularisasi dan sasi sasi lainnya. Ini adalah Islam, ajaran kasih universal, yang menggerakan manusia Nusantara untuk berkarya di bumi tempatnya berpijak. Lalu amalnya itu menggema dan mengundang decak kagum dari saudaranya di belahan bumi Allah yang lain.
Saya hanya ingin berbagi cerita tentang foto yang dishare di fan page Syaikh Thariq as-Suwaidan,  seorang ulama Timur Tengah, Di foto itu beliau mengucapkan kekagumannya yang jujur kepada ustad Yusuf Mansur. Begini caption fotonya ;


                عجيب هذا الرجل!!! 
                خلال زيارتي الحالية لإندونيسيا 
                التقيت مع الشيخ يوسف منصور 
                مؤسس ورئيس معهد دار القرآن 
                لتحفيظ القرآن الكريم 
                عدد الطلبة ٦٠٠ ألفاً ( نعم الرقم صحيح ) 
                عدد الفروع تحت إشرافه ٦٠٠٠ 
                إقامة دائمة مجانية ٣٠٠٠ طالبا 
                عدد الكتب التي ألفها ٢٣٠ !!! 
                عمره ٤٠ سنة 
                حقاً همته عجيبة

 

Jika dibahasa Yusuf Manshur-kan, kira-kira jadi begini :

“Gile bener ni orang,
waktu ane ke Indonesia, ane ketemu kiyai Yusuf Mansur.
Dia ntu pendiri pondok Darul Qur’an buat ngapal al-Qur’an…
muridnya ada 600 rebu, (iye, serius, segitu jumlahnya)
cabangnye ada 6000, die ngasih gratis buat 3000 siswa!
die udah nulis 230 buku!!
padahal umurnya ni yah, baru 40..
bener bener nih orang, semangatnya luar biasa!”


 

Menarik bila komen-komen orang Arab di foto itu dibaca. Meski mereka hanyalah “netizen” biasa yang tidak mungkin jadi perwakilan dunia Arab secara umum, apalagi dunia Islam di luar Indonesia. Tapi “mengimpor” Islam Nusantara, tampaknya bagi saya, adalah tentang menyentuh hati saudara seiman kita, agar terketuk dan mau belajar dari kita, bila ada yang perlu mereka pelajari. Saling belajar bagi sesama Muslim adalah hal biasa, bukan?
Beragam reaksi di kolom komentar. Ada yang kagum, lalu minder jadi Arab! ya, minder dari orang Indonesia. Dia ngeluh, lihat tuh orang Indonesia bisa gitu, kita di Arab, pasti sudah banyak yang caci maki gara-gara beda pendapat. Alhamdulillah, ternyata orang-orang Arab ini pun berefleksi dan mudah-mudahan dia, meski cuma dia, karena terinpirasi ust Yusuf dan Syaikh as-Suwaidan, tidak mau lagi ikut-ikutan saudara Arabnya yang slenco-slenco itu.
Lalu ada yang menarik, dia ngaku sempat kaget sama orang Indonesia, soalnya di Youtube ada videonya ngaji qur’an pake “langgam musik” (ya dia bilang gitu) Tapi juga jadi lega dan kagum, sebab ternyata meski keadannya demikian, ada juga orang-orang sehebat ini di Indonesia. 
Simpulan saya, jika memang ingin menawarkan Islam (di) Nusantara sebaga alternatif peradaban Islam, maka cara ustad YM ternyata keren juga. Metode ini juga tampaknya bisa works. Dan ya tidak njlimet ternyata, pemirsa, cuma emang butuh energi amal yang luar biasa. Maka beramallah yang berkualitas dan ihlas. insya Allah, saudara-saudara seiman kita di belahan dunia yang lain akan mengakui kita. Ini baru DaQu lo, belum NU, belum Muhammadiyah, belum Wahdah, belum Gontor! Ini baru ustad YM lo, belum ulama-ulama hebat yang lain. 
Menurut saya yang belum ada kontribusinya meski seujung kuku kuman ini, cara YM lebih ampuh untuk menawarkan Islam (di) Nusantara. Ketimbang kita bikin mereka jadi khawatir, takut saudaranya kenapa-napa, kok bisa-bisanya ngaji qur’an pake gaya yang agak beda. Terlepas dari canggihnya teori semiotika, teori bunyi, dan beragam isme dan sasi yang jadi dalil sahih sarih sahnya amal-amal “khas Nusantara” itu. Tampaknya, hal-hal substansiflah yang ditunggu dunia Islam dari kaum Muslim Nusanara, bukan hal-hal kulit, yang jika pake bahasanya Cak Nun, menunjukan kalau kita masih “budak identitas”

Ayub

Mengejar impian sederhana, menjadi pecinta semesta.

Tambahkan komentar

Tinggalkan komentar