Santri Cendekia

Respon Islam pada Sistem Perbudakan Arab Abad ke-7 Masehi

Sebagaimana terorisme, definisi perbudakan (slavey) hari ini begitu politis dan merupakan konstruksi keilmuan Barat liberal. Banyak yang secara otomatis melihat fenomena sejarah yang diberi label sebagai perbudakan melalui lensa perbudakan di Amerika dan negara-negara Eropa. Hal tersebut tentu saja memperumit pembahasan perbudakan dalam tradisi Islam, karena penindasan, ekspansif, dan basis rasial perbudakan yang ekstrem di koloni-koloni Eropa Barat di Dunia Baru tidak mewakili banyak dan beragam bentuk perbudakan yang telah diambil sepanjang sejarah.

Melihat perbudakan hanya dari prisma Amerika menyembunyikan keragaman yang luar biasa dalam berbagai eksploitasi yang telah muncul dalam masyarakat manusia secara global dan sepanjang sejarah. Konsep perbudakan dan kesulitan dalam mendefinisikannya telah banyak dibahas di tempat lain dengan sangat rinci. Namun, penting untuk menyoroti beberapa perbedaan antara perbudakan di Amerika dan bentuk-bentuknya dalam sejarah Islam.

Menurut Emad Hamdeh dalam artikelnya di situs resmi Yaqeen Institute, perbudakan di Arab abad ke-7 tidak didasarkan pada warna kulit atau ras. Cara utama seseorang menjadi budak adalah dengan ditangkap sebagai tawanan perang atau dalam penyerbuan. Di zaman modern, ketika tentara dari pasukan musuh ditangkap, mereka biasanya ditempatkan di penjara. Namun, zaman pramodern tidak memiliki lembaga penjara yang menampung ratusan atau ribuan tahanan.

Menurut Jonathan Brown dalam Slavery and Islam, alih-alih ditempatkan di penjara, di dunia pramodern para tawanan perang biasanya dibunuh, ditebus, atau dibawa sebagai budak ke rumah-rumah individu. Karena perbudakan didasarkan pada siapa yang ditangkap dalam perang dan bukan ras, budak dari semua latar belakang ada, dengan kelompok budak terbesar di Arab Pra-Islam adalah orang Arab lainnya.  Budak di Arab tidak ditempatkan jauh dari pemiliknya atau bekerja terpisah di lapangan. Mereka adalah individu-individu yang merupakan bagian inti dari rumah tangga pemiliknya.

Baca juga:  Diskursus Maslahat Dalam Teori Hukum Islam Kontemporer (Bagian 1)

Nabi Muhammad Saw menekankan pentingnya dan perlunya pakaian, makan, tempat tinggal, dan  memperlakukan budak secara manusiawi dan menganggap mereka sebagai saudara dan saudari. Rasul tidak setuju bila budak diperlakukan layaknya properti yang tidak bernyawa. Beliau melarang memukuli para budak, dan Al-Qur’an dan Sunnah sangat menganjurkan untuk membebaskan mereka. Dalam sebuah hadits, Sahabat Al-Maʿrur ibn Suwayd meriwayatkan:

Aku melihat Abu Dharr Al-Ghifar mengenakan jubah, dan budaknya juga mengenakan jubah. Kami bertanya kepadanya tentang itu (yaitu, bagaimana keduanya mengenakan jubah yang sama). Dia menjawab, “Suatu kali saya melecehkan seorang pria dan dia mengadukan saya kepada Nabi. Nabi bertanya kepadaku, ‘Apakah kamu melecehkannya dengan meremehkan ibunya?’ Dia menambahkan, ‘Hambamu adalah saudara-saudaramu yang telah diberi otoritas oleh Allah. Jadi, jika seseorang memiliki saudara-saudaranya di bawah kendalinya, dia harus memberi mereka makan seperti apa yang dia makan dan memberi mereka pakaian seperti apa yang dia pakai. Anda seharusnya tidak membebani mereka dengan apa yang tidak dapat mereka tanggung, dan jika Anda melakukannya, bantulah mereka (dalam pekerjaan mereka yang sulit)’” (HR. Bukhari no 2545).

Sampai era penghapusan pada 1800-an, perbudakan telah menjadi realitas duniawi di setiap peradaban. Meskipun Islam tidak melarang perbudakan, namun syariah memiliki spirit untuk membebaskan mereka. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa Al-Qur’an sangat menganjurkan emansipasi budak dan bahkan mengamanatkannya sebagai persyaratan pengampunan untuk kategori dosa tertentu. Selain mewajibkan pembebasan budak dari dosa, Al-Qur’an dan Sunnah penuh dengan contoh-contoh yang sangat menganjurkan pembebasan budak sebagai perbuatan baik.

Faktanya, salah satu bagian paling awal yang diwahyukan mengacu pada membebaskan budak sebagai tanda kesalehan (QS. Al Balad: 12-13). Budak yang dibebaskan oleh pemiliknya sebagai tindakan kebenaran. Budak juga bisa mendapatkan kebebasan dengan kontrak pembebasan (mukataba) di mana pemilik memberikan kebebasan setelah masa kerja atau sejumlah uang yang disepakati telah dibayarkan. Ini berarti bahwa pemilik harus mengizinkan budak untuk mendapatkan uang.

Baca juga:  Epistemologi Pendidikan Pancasila Menurut Adian Husaini

Seorang budak wanita yang melahirkan anak pemiliknya, yang dikenal sebagai umm walad, segera dibebaskan ketika pemiliknya meninggal. Nabi Saw juga mencatat bahwa seorang budak secara otomatis menjadi bebas jika pemiliknya menyatakan “bebas”, bahkan jika pernyataan itu adalah kecelakaan mulut atau hanya sebagai lelucon. Akhirnya, jika seorang Muslim melakukan dosa-dosa tertentu, seperti pembunuhan tidak disengaja, mereka diharuskan untuk membebaskan seorang budak.

Makanya dalam peradaban Islam, budak jarang menjadi budak seumur hidup dan sebagian besar akhirnya dibebaskan. Artinya bahwa tidak pernah ada kelas budak yang konsisten dalam masyarakat, karena begitu banyak yang merdeka. Muslim awal mengambil nasihat Al-Qur’an untuk membebaskan budak ke tingkat obsesi, kadang-kadang dengan mengabaikan kekayaan mereka sendiri.

Misalnya, selama hidupnya, Nabi Saw dikaruniai lusinan budak, dan dia membebaskan mereka semua (HR. Bukhari no 2379). Ini dilakukan pada saat perbudakan tidak dianggap imoral dan hampir setiap keluarga kelas menengah memiliki budak. Fakta bahwa Nabi membebaskan setiap budak yang dianugerahkan kepadanya merupakan indikasi yang jelas bahwa dia tidak menyukai gagasan memiliki seorang budak.

Persyaratan Al-Qur’an untuk membebaskan seorang budak sebagai hukuman untuk dosa-dosa tertentu serta tindakan Nabi Saw menunjukkan bahwa meskipun Islam tidak melarang perbudakan, namun perlahan-lahan mendorong peniadaan sistem perbudakan. Dan beberapa mungkin terkejut mendengar bahwa di antara para sarjana Islam awal banyak yang sebelumnya menjadi budak.

Untuk sekadar menyebut nama, ‘Ikrimah Mawla Ibn Abbas, seorang mantan budak Sahabat Nabi Ibnu Abbas, perawi hadis, ahli hukum, dan ulama tafsir terkemuka. Thawus ibn Kaysan, salah satu murid paling terkenal dari Ibn Abbas, dan merupakan guru Umar ibn Abd al-Azaz. Sulayman ibn Yasar, berasal dari Persia dan budak yang dibebaskan dari istri terakhir Nabi Maymuna binti al-Harith, menjadi salah satu dari tujuh ahli hukum besar Madinah. Muhammad Ibnu Sirin, ayahnya budak yang dibebaskan dari Sahabat Nabi Anas ibn Malik, Ibnu Sirin adalah seorang ulama terkemuka dalam tafsir, hadis, dan fikih.

Baca juga:  Antropologi Syariah: Kajian Brinkley Messick terhadap Fikih Zaidiyyah

Karenanya, dapat dikatakan budak memainkan peran utama dalam pembentukan ilmu-ilmu keislaman pada periode awal. Setelah periode para Sahabat, Al-Qur’an membutuhkan tafsir, hadis perlu disusun, kamus perlu ditulis, dan keadaan yang benar-benar baru muncul dengan sendirinya yang membutuhkan aturan fikih baru. Mawālī yang di antaranya adalah mantan budak memiliki dampak yang tak terbantahkan pada tradisi keilmuan Islam. Mereka berkontribusi pada fikih, hadis, tafsir, teologi, dan tata bahasa Arab.

Kesarjanaan Islam awal tetap berhutang budi selain pada kontribusi non-Arab juga kepada para mantan budak. Ini menjadi pelajaran bagi kita bahwa seruan Islam untuk kesetaraan dan menciptakan lingkungan di mana setiap orang dapat berkontribusi pada pengetahuan, terlepas dari ras atau status sosial.

Daftar Bacaan:

Al-Qur’an

Shahih Bukhari

Jonathan Brown, Slavery and Islam, London: Oneworld Academic, 2019

Emad Hamdeh, “The contributions of non-Arabs and slaves to early Islamic scholarship”, dalam https://yaqeeninstitute.org/read/paper/mawali-how-freed-slaves-and-non-arabs-contributed-to-islamic-scholarship.

Ilham Ibrahim

Warga Muhammadiyah yang kebetulan tinggal di Indonesia

Add comment

Tinggalkan komentar

%d blogger menyukai ini: