Santri Cendekia
Home » Strategi Dakwah Kampus; Mencari Harun, Menyadarkan Penyihir Fir’aun

Strategi Dakwah Kampus; Mencari Harun, Menyadarkan Penyihir Fir’aun

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
 “Musa” harus merangkul “Harun” dan”Penyihir Fir’aun”
Setahu saya, dalam analisa terhadap kisah Musa melawan Fir’aun, sebagai ilham perjuangan sepanjang masa melawan kezhaliman, peran Harun dan para penyihir masih jarang dibicarakan. Setidaknya, seingat saya dari buku Pak Amin Rais, fokusnya banyak ke Fir’aun si tiran, Haman, si pelacur inelektual, dan Qarun, pemilik modal yang jahat.. 
Padahal, sebelum berjuang, Musa yang punya visi dan semangat pembebasan, ternyata butuh sosok Harun, yang meski lemah dan asalnya ikut saja dengan patuh dan diam pada sepupunya itu, ternyata Harun punya kemampuan langka ; kemampuan mengartikulasikan visi perjuangan di depan tiran dengan fasih. Meski ia tidak punya kecakapan mengelola massa. Bahasa Harun adalah bahasa “tinggi” hingga kalah dengan si populis tapi iblis, Samiri. Samiri adalah sosok penggerak massa. Populis yang mengerti maunya orang banyak, lalu menggiring mereka kembali ke ideologi keberhalaan, kebendaan.

Dalam konteks dakwah kampus, sosok-sosok Harun adalah mereka yang selama ini dipandang sebagai “mahasiswa kupu-kupu masjid, kuliah-pulang-masjid”. Mereka yang rajin ke masjid kampus, tapi tidak aktif di satu pun organisasi mahasiswa Islam. Mereka perlu didekati, dan disuntikan ruh perjuangan agar mereka mau mengarahkan potensi mereka untuk perjuangan. Seperti Harun yang kemampuan fasihnya untuk berbicara di depan tiran “dimanfaatkan” oleh Musa. Mahasiswa “kupu-kupu masjid” ini mungkin jago desain, mungkin mahasiswa kedokteran yang hebat, mungkin mahasiswa yang mengelola bisnis start-up, dan lainnya. Potensi mereka ini mesti di arahkan, agar menjadi juru bicara dakwah bil hal.

Menarik juga membicarakan para penyihir fir’aun. Mereka adalah intelektual yang tertipu syubhat dan syahwat sekaligus. Pertama, mereka mengira bahwa ilmu yang mereka miliki adalah ilmu sejati, ini adalah tipu syubhat. Kedua, ilmu itu mereka tawarkan dan dibeli dengan mahal oleh Fir’aun, ini jelas syahwat. Mereka adalah “tawanan mental” trio Fir’aun, Haman dan Qarun. 
Sebenarnya, merekalah orang-orang yang pertama kali dibebaskan oleh Musa bahkan sebelum Bani Israil sendiri dibebaskan. Kebebasan itu mereka terima dengan sangat gembira, bahkan ketika Fir’aun mengancam akan memotong-motong tubuh mereka, para penyihir (ketika itu sudah ex-penyihir) menerimanya. Mereka mati dalam keadaan beriman. Pertanyaan yang menggeliik saya adalah, peristiwa apa yang membuat mereka bisa langsung jadi orang yang paling mengimani ajaran Musa? bahkan lebih teguh dari Bani Israil yang telah menyaksikan laut terbelah?
Jawabannya ada pada pertandingan sihir yang mereka ikuti melawan Musa. Di pertandingan itulah, mata mereka terbuka, bahwa ilmu yang mereka banggakan selama ini adalah ilmu yang palsu. Bahwa ilmu yang sejati ada pada Musa, dan ilmu itu diperolehnya dari Allah.
Ceritanya begini, Keika pertandingan sihir, para penyihir itu tidak benar-benar merubah tali menjadi ular, mereka hanya menipu mata (cara pandang, paradigma, worldview) audiens, termasuk Musa sendiri sehingga tali terlihat seperti ular. Ilmu mereka adalah ilmu menipu, meski berguna, tapi tidak mengantarkan pada hakikat. Mereka tahu persis bahwa tali-tali itu tetaplah tali. Namun ketika Musa melemparkan tongkatnya, tongkat itu benar-benar berubah menjadi ular, para penyihir yang sudah berpengalaman ini, tahu benar, mana ular rekaan sihir, mana ular yang asli. Tongkat itu benar-benar jadi ular! Maka mereka pun seketika itu pula sujud. 
Saya kira, di dunia ini yang banyak adalah para penyihir Fir’aun, mulai dari yang kecil-kecil hingga yang besar. Mereka menyangka ilmu mereka yang rusak adalah penentu kebenaran akan dunia, hidup dan kehidupan ini. Lebih parah, mereka pun menjadi kaki tangan trio Fir’aun-Haman-Qarun, menggunakan “sihir” mereka untuk menipu orang banyak. Para pejuang pembabasan, kalian, pewaris perjuangan Musa dan Harun, temukanlah penyihir-penyihir itu, dan tunjukanlah dimana letak salahnya ilmu sihir mereka selama ini dengan menunjukan ilmu sejati dari Allah. Mereka akan menjadi sekutu yang kuat dan teguh bila kalian berhasil membuka mata mereka, membebaskan mereka dari belenggu syubhat dan syahwat.

Baca juga:  Prestise Bahasa Arab sebagai Bahasa Sekuler Profan

Dalam menghadapi penyihir Fir’aun, aktivis dakwah kampus, para Musa, memang butuh amunisi yang lebih. Mereka harus mengetahui letak kerusakan ilmu, kehilangan adab, yang menjadi problem utama umat manusia saat ini. Inilah sebabnya, aktivisme tidak boleh membuat kau alpa membaca, alpa menelaah dan merenungi hal-hal filsofis. Jika Musa malas membaca, maka lingkungan kampus akan dimenangkan oleh Samiri, ideolog sesat yang ilmunya mendalam. Lebih dari itu, para penyihir Fir’aun tidak akan bisa disadarkan.

Akhirnya, dimanakah kita di dalam drama perjuangan Musa vis a vis Fir’an ini? Apakah Musa, Harun, Haman, Qarun, Firaun, penyihir, Samiri, atau malah hanya Bani Israel, yang diam menunggu penyelamat sembari menikmati penindasan politis, ekonomi, dan intelektual?

Ayub

Mengejar impian sederhana, menjadi pecinta semesta.

Tambahkan komentar

Tinggalkan komentar